Bareskrim Dan PPATK Akan Menyelidiki Aliran Dana Demo 4 November

Rabu, 09 November 2016 - 20:11
Demo 4 November

Waktu lalu usai demo 4 November 2016, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa ada aktor-aktor politik yang bermain di demonstrasi tersebut. Kini hal ini tengah diusut oleh Polri. Hal ini disampaikan oleh Komjen Ari Dono Sukmanto, Kabareskrim Polri, ia menuturkan jika Bareslrim kini tengah menyelidiki aktor politik di balik demo besar-besaran 4 November 2016.

"Penyelidikan masih awal, masih dilaksanakan," kata Ari di Auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (8/11/2016).

Ari mengungkapkan, dalam mencari aktor politik itu, Bareskrim memulai dengan menelusuri aliran dana operasional pada demonstrasi tersebut. Sejauh ini, kata Ari, Bareskrim masih mengumpulkan bahan keterangan dan informasi yang beredar di lapangan.

Ari melanjutkan, ke depannya Bareskrim bakal menggandeng Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk memeriksa aliran dana demo tersebut.

"Saat ini belum. Tapi akan (kerja sama dengan PPATK)," tambahnya.

Dalam mencari aktor politik ini, lanjut Ari, Bareskrim juga memeriksa sejumlah tersangka provokator yang ditahan di Polda Metro Jaya. Iia berharap, dari proses konfirmasi kasus per kasus bisa membuka siapa aktor politik di belakang demo yang diwarnai aksi anarkis itu.

"Berangkat dari satu peristiwa kemudian ini nanti rangkaiannya itu ada pengerusakan, ada penganiayaan, kenapa dia melakukan kegiatan-kegiatan itu. Ini masih dilaksanakan. Sebabnya apa, itu nanti semua yang kami gali lagi," beber Ari.

Namun demikian, tambah Ari, sejauh ini belum ada perkembangan signifikan mengenai penyelidikan itu.

"Sekarang kami masih persiapan dan evaluasi," imbuh dia.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyebut adanya aktor-aktor politik di balik kerusuhan saat unjuk rasa menuntut Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama secepatnya diproses secara hukum. Jokowi mengatakan hal itu dalam jumpa pers di Istana Negara, Gambir, Jakarta Pusat, Sabtu (5/11/2016) dini hari usai memimpin rapat kabinet terbatas.






Loading...
loading...

BERITA LAINNYA