Ini Isi Surat Wasiat Si Dian, Wanita Yang Akan Meledakkan Diri Di istana Negara

Minggu, 11 Desember 2016 - 12:26
Dian Yuli

Pihak Densus 88 berhasil menangkap tiga orang terduga teroris, dan menemukan serta mengamankan bom berbentuk panci di rumah kontrakan Jalan Bintara Jaya VIII, Bekasi, Jawa Barat., Bekasi, Jawa Barat.

Penangkapan tiga pelaku terduga teroris Bekasi yang memiliki bom seberat 3 kg untuk diledakkan di kompleks Istana Negara, dilakukan di dua tempat berbeda.


Nur Solihin dan Agus Supriyadi di bawah flyover Kalimalang, sementara Dian Yuli Novi ditangkap di tempat kos Jalan Bintara Jaya VIII. Ditemukan bom jadi di dalam kamar 104 yang tersimpan di dalam tas ransel warna hitam.

Sebelum melakukan penangkapan, petugas memang telah membuntuti Nur Solihin sejak dari Solo, Jawa Tengah. Setibanya di Jakarta, Nur Solihin menjemput Agus dan Dian di daerah Pondok Kopi yang membawa sebuah kardus.

Selanjutnya Dian diantar ke kantor pos Bintara untuk mengirim paket yang dibungkus kardus. Ketiganya terus dibuntuti petugas. Namun, petugas lain juga memeriksa paket milik Dian yang berada di kantor pos tersebut.

Paket tersebut ternyata berisi barang-barang berupa pakaian dan surat wasiat dari Dian Yuli Novi kepada suami dan orangtuanya. Surat wasiat tersebut menyatakan kesiapan Dian untuk melakukan amaliyah. Surat wasiat tersebut ditulis dengan tinta biru dan dilipat menjadi empat bagian. Karena yakin akan ada aksi, petugas langsung melakukan penangkapan terhadap ketiganya.
Berikut surat wasiat itu:

Assalamu'alaikum wr.wb.

Bismilah

Segala puji bagi Allah Ta'ala kebb semesta Alam. Sholawat dan salam tercurah pada Rasulullah SAW, keluarga dan para sahabatnya.

Wahai Mujahidku...

Kita berjumpa dan perpisah karena Allah SWT dan mengharapkan Ridha-Nya.. Biiabnillah, Puji syukur Allah Ta'alla telah memperjodohkan kita walau hanya sekejap. Mungkin tak banyak kenangan di antara kita, Namun Alhamdulillah sudah lebih dari cukup bagiku merasakan indahnya sebagai istri walau kusadar saya masih jauh dari predikat istri sholehah.

Dan afwan A bila saya selama menjadi istri Aa mempunyai salah dan dari segala sikapku yang kurang berkenan dihati antum saya berharap aa dapat mengikhlaskan dan meridhai kepergianku.

Kareka kusadar ridha dan keikhlasan aa sebaga suami sangat penting untukku.

Doa'akan saya juga supaya daganganku diterima disisinya dan mendapatkan nikat syahid.. Aamiin Alluhmma Aamiin...

Dan seiringnya waktu alhamdulilah cinta itu tumbuh dan semoga abadi sampai jannah-Nya.

Sampaikan salam dan ucapan jazakillah khairan khatsir pada Umi Nabhan karena beliau telah ikhlas berbagi suami dan semoga kita semua berkumpul dijanah-Nya kelak. Aamin Alluhma Aamiin.

Ya Mujahidku, teruskanlah perjuangan Dian ini dan jangan berbalik arah Naudzubillah buatlah allah Ta'alla tersenyum dengan jalan kita meski banyak rintangan yang akan dihadapi.. Sunatullah

Sudah dulu ya.. Ainsya Allah kita sambung kembali dan berkumpul ditempat lebih indah.

Wassalam...

Dian






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA