Mantan Anggota Gafatar Tak Punya Tempat Tinggal Dan Keluarga, Tanggung Jawab Siapa?

Senin, 25 Januari 2016 - 12:18
Anak-Anak Mantan Gafatar

Sebanyak 185 orang mantan anggota Gafatar datang di Bandara Juanda, Surabaya, Minggu (24/1/2016). Mereka merupakan gelombang pertama eks gafatar yang datang. Rombongan pertama ini mendarat pukul 17.27 dengan menggunakan Lion Air JT2839, kedatangan mereka molor dari rencana awal pukul 16.50. Rombongan pertama ini terdiri dari 169 orang dewasa dan 16 bayi.



Kedatangan kedua dijadwalkan menggunakan maskapai serupa dengan penerbangan JT2837. Jika sesuai rencana, pesawat tersebut mendarat pukul 23.35 tadi malam.

Sementara itu, hingga kemarin, Pemkot Surabaya seolah belum siap mengambil warganya. Bahkan, beberapa pejabat pemkot di Transito kemarin masih bernegosiasi agar warganya tetap ditampung di Transito.

Namun, Pemprov Jawa Timur tidak bisa menampung lebih lama. Pemkot diminta segera mengambil warganya. "Paling lambat besok sore (hari ini, Red) harus diambil," kata Kepala Disnakertransduk Pemprov Jatim Sukardo kemarin (24/1/2016).

Asisten I Sekkota Pemkot Surabaya Yayuk Eko Agustin mengatakan, pemkot masih melakukan pembahasan dengan pemprov terkait dengan kepulangan warganya. Sebab, mereka dianggap masih memerlukan pembinaan di Transito. "Kami masih koordinasi."

Rencananya pemkot langsung memulangkan pengungsi asal Surabaya ke keluarga masing-masing. Namun, itu hanya sebagian. Sisanya masih harus menunggu di Transito. Tetapi, jika Transito tidak lagi bisa menampung warga Surabaya, pemkot harus mencarikan tempat transit lainnya.

Kebijakan pembinaan ulang atau pemulangan ke keluarganya merupakan kewenangan pemda. Pemprov hanya memfasilitasi hingga tahap transit di Asrama Transito. Termasuk, warga yang sudah tidak memiliki tempat tinggal dan kerabat menjadi tanggung jawab pemda asalnya.

Sumber : jpnn.com






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA