Memilukan Penuturan Seno :Ibu Datang Dalam Mimpi, Masih Berada Di Pabrik Petasan

Minggu, 29 Oktober 2017 - 13:19
Seno

Duuaaar! Seno tersentak kaget mendengar suara ledakan dari pabrik petasan yang tak jauh dari rumahnya, Kamis (26/10). Bocah yang masih memakai seragam SD itu lantas semakin bergegas pulang. Ia panik. Sebab, Seno tahu, ibu yang dicintainya berada di pabrik nahas itu.

"Saya masih di sekolah. Sekitar jam 9 atau 10 pagi, saya dengar ibu-ibu di sekolah ngobrol soal pabrik petasan di dekat SMP meledak. Saya langsung pulang, panik, ibu ada di sana," kata bocah kelas VI SD tersebut, Jumat (27/10/2017).


Dalam perjalanan pulang dan telah dekat rumah, ia semakin panik karena mendengar suara ledakan dari pabrik petasan milik PT Panca Buana Cahaya Suskes, di Jalan SMPN 1 Kosambi, Tangerang, Banten.

"Itu dari rumah ke tempat ibu kerja, nggak jauh. Kelihatan asap dari rumah, sama suara ledakan kedengaran. Kan rumah nggak begitu jauh (dari pabrik mercon)," tuturnya.

Sesampainya di rumah, Seno tak mendapati ayahnya, Joko (49). Ayahnya ternyata sudah lebih dulu berlari ke pabrik, untuk mencari sang istri. Seno menyusul ke kawasan pabrik tersebut. Ia tak bisa menemukan sang ibu dari jarak aman lokasi kebakaran. Api semakin menjalar. Ia lantas menemukan sang ayah di antara kerumunan warga di dekat pabrik.

"Saya tanya bapak, Ibu bagaimana pak ?, Iya, masih dicari polisi. Soalnya nggak boleh masuk," kata Seno.

Sementara media massa hari itu memberitakan, 47 buruh pabrik petasan itu tewas terpanggang. Sementara 46 pekerja lainnya yang mayoritas perempuan, menderita luka bakar.

Kamis malam, Seno merasa ada yang hilang di rumah. Ia tak terbiasa tidur tanpa Sani, sang ibu. Namun, bocah berusia 10 tahun itu terpaksa harus memejamkan mata meski ibunya tak pulang. Sebab, keesokan hari, ia bertekad mencari sang ibu setelah pabrik petasan itu terbakar hebat.

"Iya, saya semalam sempat memimpikan ibu masih di sana (di pabrik)," kata Seno.

Seno tampak tegar saat mencari sang ibu di Rumah Sakit Polri, Kramatjati, Jakarta Timur. Ia datang bersama sang ayah, Joko (49). Ia menuturkan, ibunya baru bekerja di pabrik petasan itu selama tiga pekan terakhir.

"Itu, ibu nggak sendiri kerja. Sama kakaknya ibu juga kerja di situ, masuk kerjanya juga bareng, belum ketemu," ujar Seno.

Sebelum ke RS Polri, Seno dan ayahnya sudah mencarinya ke rumah-rumah sakit di Tangerang yang merawat korban luka, tetapi tak ketemu.

Seno berharap ibunya segera ditemukan. "Ya, penginnya ibu selamat," harapnya.






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA