Oknum PM Pukul Dan Tendang Pemotor HIngga Helm Pecah

Senin, 09 November 2015 - 17:38
PM Memukul Kepala Pemotor

Media sosial kini ramai dengan aksi kekerasan yang dilakukan oleh oknum Polisi Militer di Cilandak, Jakarta Selatan. Kaskuser dengan id gagalmaningshon menceritakan kembali peristiwa yang terjadi pada Jumat 6 November 2015.

Gagalmaningshon mengatakan,


"Disini saya mau menceritakan keluhan terhadap kekerasan yang dilakukan Bpk. PM (Polisi Militer) di area Cilandak tadi pagi terhadap saudara saya dan istrinya."

Kakuser ini pun melampirkan kronologi pembicaraan dengan korban yang bernama Andy via WhatsApp.

"Mohon bantu share dong teman-teman. Kejadiannya tadi pagi jam 9-an di daerah Cilandak. Terjadi sama gw sendiri dan istri," tulis Andy dalam rekaman pembicaraan via WhatsApp.

"Kepada bapak PM bermotor besar yang tadi pagi menendangi motor kami dan memukul kepala suami saya sampai helmnya pecah di pertigaan Jalan Kahfi I dan Margasatwa, semoga Tuhan menyadarkan bapak bahwa rakyat sipil juga manusia, SAMA seperti bapak."

"Apapun posisi bapak di dunia, TIDAK menjadikan bapak lebih berkuasa atau lebih tinggi daripada kami. Tanpa atribut militer, bapak sama seperti kami, manusia biasa yang kapan saja bisa dipanggil Tuhan," tulis Andy.

"Kami mempunyai hak yang sama untuk menggunakan jalan yang dibangun dari pajak yang kami bayar. Kami juga ingin bebas macet dan cepat sampai di tujuan kami walaupun tanpa pengawalan seperti yang bapak lakukan."

"Kami manusia yang punya hak untuk diajak bicara BUKAN dihentikan dengan tendangan dan pukulan. Semoga Tuhan mengampuni bapak," tulis Andy.

Peristiwa ini terjadi saat jalan dalam kondisi macet.

"Kita disuruh minggir. Tapi karena macet, kita nggak bisa minggir. Terus, motor kita ditendangin terus-terusan. Gw cuma bilang 'macet pak, gak bisa kemana-mana'. Tapi kita dibilang ngelawan petugas. Petugas itu terus nendangin motor lagi. Gw bilang lagi, macet pak," tulis Andy.

Tiba-tiba, si oknum PM tersebut memukul kepala Andy hingga helmnya pecah.

"Karena kaget, gw langsung minggirin motor ke arah kanan. Karena posisi kita kebetulan lagi di lajur sebelah kanan, petugas itu ngikutin terus mau memukul lagi. Tapi langsung ditahan pukulannya sama istri gw," tulis Andy.

Di akhir postingan, Gagalmaningshon mengatakan, "Sekiranya keluhan cerita ini menjadi bahan renungan Bpk/Ibu petugas Negara yang tidak mensalahartikan posisi atau jabatan selaku penegak HUKUM. Terima kasih."






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA