Paspampres Makan Nasi Goreng Terganggu, Awal Kasus Pemukulan Camat Dan Satpol PP

Rabu, 13 Januari 2016 - 13:05
Camat Tanah Abang

Anggota Paspampres (Pasukan Pengamanan Presiden) diberitakan memukuli camat dan juga satpol PP, padaSenin (11/1/2016) malam. Bentrokan ini berawal dari razia gerobak kaki lima depan Plaza Indonesia, Jakarta Pusat. Mayjen TNI Andika Perkasa,Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) menuturkan kromologi peristiwa tersebut menurut keterangan anggotanya.

Berawal dari Serda TMA, salah satu anggota Paspampres yang sedang asyik makan nasi goreng disalah satu gerobak kaki lima depan Plaza Indonesia, Jakarta Pusat.


"Tiba-tiba, (oknum) satpol PP langsung mengambil gerobak tersebut, termasuk kursi yang sedang diduduki Serda TMA dan empat pembeli lainnya yang tidak saling kenal," kata Andika.

Serda TMAmengaku meminta waktu tambahan sedikit untuk menghabiskan makanannya yang sudah dipesan. Namun, Camat Tanah Abang Hidayatullah disebut menolak permintaan Serda TMA dan melontarkan kata-kata kasar kepada Serda TMA. Serda TMA pun kemudian beranjak pergi, malamnya, sekitar pukul 23.30 WIB, Serda TMA dan Serda TP datang ke kantor Hidayatullah dengan tujuan menyampaikan rasa tidak terima karena mereka telah diperlakukan kasar.

Saat Serda TMA dan Serda TP datang, Hidayatullah dan anggota satpol PP terlihat sedang duduk di teras.

"Serda TMA menanyakan kepada Camat mengapa beliau berkata kasar. Sekalipun Camat merespons dengan agak emosi, Serda TMA sama sekali tidak menunjukkan emosi," tutur Andika.

Tidak lama setelah itu, salah satu pedagang yang gerobaknya disita satpol PP menendang kardus berisi botol air mineral di depan kaki Hidayatullah dan berusaha mencekiknya.

Dari pengakuannya, justru Serda TP yang berjarak sekitar tujuh meter dari Hidayatullah berusaha menghentikan pedagang tersebut. Namun, saat Serda TP berhasil memisahkan pedagang dengan Hidayatullah, Serda TP dihalangi anggota satpol PP dan diminta masuk lagi ke kantor Hidayatullah. Di dalam, Serda TP tiba-tiba dipukul di bagian kepala oleh salah satu oknum satpol PP.

"Pada saat itulah, Serda TP balas memukul oknum satpol PP dan mereka yang berusaha memukulinya. Karena terdesak, Serda TP mengeluarkan airsoft gun dan memukulkannya ke salah satu (oknum) satpol PP," ujar Andika.

Sesudahnya, pengeroyokan baru dihentikan oleh Hidayatullah, yang menjelaskan bahwa bukan anggota Paspampres yang menyerangnya. Sampai saat ini, Serda TP dan Serda TMA masih dimintai keterangan oleh staf Intel Paspampres.

Meski tidak memukul, menendang, atau mencekik Hidayatullah, Serda TP dipastikan mendapat hukuman terkait disiplin karena penggunaan airsoft gun saat kejadian berlangsung.






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA