Pengacara Jessica Tantang Polisi! Kalau Berani Buka Rekaman CCTV Jessica!

Minggu, 31 Januari 2016 - 14:40
Jessica Dan Mirna

Setelah sekian lama menyelidiki kasus kematian Wayan Mirna (27), Sabtu (30/1/2016) pagi kemarin, pihak kepolisian akhirnya menangkap Jessica Kumala Wongso (27) di sebuah hotel. Polda Metro Jaya menetapkan Jessica sebagai tersangka pembunuh Mirna. Yudi Wibowo menilai phak kepolisian tak transparan kepada masyarakat. Ia menantang polisi untuk membuka bukti berupa rekaman CCTV ke publik.

"Kalau berani dibuka [CCTV] di umum. Kalau tadi enggak diperlihatkan. Alasannya enggak tahu," tantang Yudi di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (30/1/2016).


Yudi bahkan menyebut bukti yang diungkapkan pihak berwajib untuk menjerat Jessica hanya fiktif.

"Bukti itu rekaan semua. Siapa yang melihat, mendengar, dan mengalami Jessica menaruh sianida? Itu aja yang perlu diungkap. Itu semua asumsi. Itu yang perlu kita dalami. Hubungannya dengan Jessica apa? Tebak menebak, yang dibuktikan itu perbuatan seseorang. Perbuatan itu gerakan otot. Apakah dia menaruh racun di kopi itu," tegas Yudi.

Menurut Yudi mau berapa pun jumlah alat bukti yang dimiliki polisi tetap saja ia akan mempertanyakan penetapan tersangka terhadap kliennya, sejak Jumat (29/1/2016) malam. "Itu urusannya polisi mau 100 sampai 200 bukti, itu apa korelasinya dengan perbuatan Jessica," ungkapnya.

Saat ditanya apakah polisi mengada-ada dalam menghadirkan berbagai alat bukti untuk menguatkan Jessica sebagai tersangka, Yudi enggan berkomentar panjang. "Itu haknya polisi," tutur Yudi.

Sebelumnya penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya telah merampungkan pemeriksaan terhadap Jessica Kumala Wongso yang telah menjalani pemeriksaan sejak pagi tadi.

Ia diperiksa seusai polisi menangkap Jessica di Hotel Neo Mangga Dua Jakarta Utara pada Sabtu pagi, dan telah dilakukan penahanan seusai menjalani pemeriksaan sekira 12 jam lamanya pada Sabtu malam kemarin.

Jessica pun resmi ditahan di ruang tahanan Direkotrat Perawatan Tahanan dan Barang Bukti Polda Metro. Perempuan ini disangkakan dengan pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana dan bisa dikenakan hukuman maksimal yakni hukuman mati.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Krishna Murti menyebutkan penyidik memiliki empat alat bukti guna menetapkan tersangka Jessica terkait dugaan kematian Mirna yang diduga diracun menggunakan senyawa sianida itu.

Alat bukti itu antara lain 20 keterangan saksi termasuk enam saksi ahli, dokumen, serta petunjuk lainnya yang saling terkait.

Wayan Mirna Salihin tewas tak lama setelah menenggak kopi yang dicampuri sianida di Cafe Olivier, Grand Indonesia, 6 Januari 2016 lalu. Kematiannya menyisakan tanda tanya tentang siapa penabur zat beracun tersebut di es kopinya.

Jessica selaku teman kuliah Mirna di Australia menarik perhatian publik, lantaran ia adalah orang yang memesan es kopi untuk korban. Berulang kali diperiksa sebagai saksi, Jessica membantah dirinya melakukan tindakan pembunuhan tersebut.






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA