Soal PKL Di Tanah Abang, Ini Jawaban Sandiaga Uno, Jawab Dengan Bahasa Inggris

Minggu, 29 Oktober 2017 - 20:16
Sandiaga Uno

Penertiban pedagang kaki lima (PKL) yang membandel di sekitar Tanah Abang, Jakarta Pusat, agaknya bikin repot Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno, atau biasa disapa Sandiaga Uno.

PKL kembali memenuhi trotoar sehingga mengganggu pejalan kaki dan arus lalu lintas, serta kinerja Gubernur Anies Baswedan dan Sandiaga yang baru dimulai 16 Oktober 2017. Presiden Joko Widodo pun sampai memberikan masukan kepada Anies dan Sandi supaya bisa membereskan perkampungan kumuh dan PKL Tanah Abang. Jokowi, Gubernur DKI Jakarta pada 2012-2014, menyarankan Anies-Sandi sering menemui masyarakat dan mengajak mereka makan bersama.


Entah apakah Anies-Sandi mau mengikuti masukan Jokowi yang terbukti berhasil. Namun, sekarang Sandiaga meminta masyarakat memberinya sedikit waktu untuk memikirkan cara yang efektif untuk menyelesaikan penertiban PKL Tanah Abang. Sandiaga beralasan metode relokasi PKL yang dilaksanakan Gubernur DKI sebelumnya tak mempan.

"Give us time," kata Sandiaga di kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat, di sela acara maraton Bank Mandiri pada Minggu, 29 Oktober 2017.

Sandiaga meminta masyarakat bersabar menanti solusi yang akan dijalankan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Ia mengatakan telah berkoordinasi dengan Satuan Polisi Pamong Praja yang kemudian memindahkan PKL tapi kemudian pedagang tersebut kembali berjualan di tempat yang dilarang. Artinya, penertiban paksa bukan solusi satu-satunya cara mengendalikan kesemrawutan yang kini kembali terjadi di Pasar Tanah Abang.

"Jadi akan berulang. Ini siklus yang berulang," ujarnya.

Sandiaga lalu menjelaskan penanganan PKL menggunakan definisi kegilaan, juga dengan bahasa Inggris. "Insanity is doing the same thing over and over again, expecting the different results," ujar Sandiaga. Dia lantas mengartikan, yakni definisi kegilaan adalah mengulang sesuatu yang sama tapi mengharapkan sesuatu yang berbeda.

Itu sebabnya, Sandiaga Uno menuturkan, butuh terobosan baru dengan pendekatan yang berbeda untuk menertibkan Pasar Tanah Abang.

"Jangan diburu-buru."






Loading...
loading...
Loading...

BERITA LAINNYA